Tuesday, March 21, 2017

MATI TINGGALKAN HUTANG PADA KELUARGA?



Abu Hurairah meriwayatkan dari Rasulullah SAW yang bermaksud:
"Jiwa (roh) seseorang Mukmin itu tergantung kerana hutangnya hingga hutangnya dilunasi".
(riwayat At-Tarmidzi, Ibn Majah, dan Al-Baihaqi)

Kita telah dijamin oleh Allah akan mati dengan firmannya " Setiap yang bernyawa pasti akan mati". Antara soalan yang akan ditanya semasa kita dihisab adalah soal hutang.

Abu Said r.a. berkata: Telah dibawa kepada Rasulullah SAW jenazah untuk disembahyangkan, lalu baginda bertanya
"Adakah mayat ini masih menanggung hutang?" Sahabat menjawab: "Ya, Rasulullah".Baginda bertanya: "Adakah ia ada meninggalkan harta kekayaan untuk membayarnya?" Jawab sahabat: "Tidak". Lalu baginda bersabda: "Sembahyanglah kamu pada kawanmu itu". Baginda sendiri tidak turut serta menyembahyangkannya.

  
Lihatlah musibahnya orang mati yang meninggalkan hutang, dan tidak bersedia untuk membayarnya, Rasullullah SAW tak menyembahyangkannya. Mahukah kita termasuk dalam golongan yang mati meninggalkan hutang tanpa menyediakan instrumen kewangan untuk membayar?

Sila renung sejenak.. jika KITA ditakdirkan MATI esok, what will happen dengan hutang anda, nafkah keluarga, pendidikan anak-anak, ibu bapa anda?Semunya memerlukan wang untuk meneruskan hidup. Sanggupkah kita membiarkan anak-anak anda merempat, isteri-isteri anda menderita?

Hadis Nabi sebangai pedoman
"“Tinggalkan anak dan isteri kamu dengan kesenangan adalah lebih baik daripada meninggalkan mereka dalam keadaan meminta-minta”. (Riwayat: Bukhari)"

Perintah Allah sebagai panduan

Nasihat Konsulasi Percuma
Dapatkan Medical Card AIA Public Takaful Sekarang
Demi Masa Depan Keluarga

Whatsapp / sms +6019 370 2629 - MOHD NASRI RAMLI

No comments:

Post a Comment

Google